Blog
image

Contoh Hard Skill Dalam CV Dan Cara Menuliskannya

Ditulis oleh : admin
08 June 2021 Pukul 09:00

Contoh hard skill dalam CV - Dalam sebuah CV, hendaknya seorang pelamar kerja mampu menuliskan hard skill yang dimilikinya dengan informatif. Penulisan yang informatif ini bertujuan agar rekruter lebih mudah dan cepat mendapatkan informasi yang dibutuhkan tentang seorang kandidat. Jika seorang kandidat mampu menulis hard skill yang informatif sesuai dengan kebutuhan perusahaan, besar kemungkinan pihak HRD akan memberikan undangan wawancara kerja kepadanya. Apa itu hard skill, contoh dan cara menuliskannya? Artikel ini akan membahas secara singkat semua hal tentang hard skill.

 

Pengertian Hard Skill

Seperti dilansir investopedia.com, hard skill diartikan sebagai kemampuan yang dipelajari yang dapat diperoleh dan ditingkatkan melalui latihan, pengulangan, dan pendidikan. Hard skill lebih bersifat kemampuan yang dibutuhkan untuk suatu pekerjaan dan biasanya tercantum pada persyaratan kandidat pada lowongan pekerjaan.

Hard skill sangat penting karena meningkatkan produktivitas dan efisiensi karyawan. Pada beberapa kasus, hard skill dapat menunjukkan sebuah keahlian pada pekerjaan yang bersifat kompleks. Namun, hard skill saja tidak dapat menjadi satau-satu tolok ukur dalam kesuksesan bisnis karena karyawan juga memerlukan keterampilan lain, seperti soft skill, yang berkontribusi pada kepuasan pelanggan.

Pihak rekruter pada suatu perusahaan biasanya akan menilai hard skill seorang kandidat dari CV yang dibuat. Apapun hard skill yang tertulis pada CV akan lebih baik jika disertai lampiran berupa sertifikat, piagam atau dokumen apapun yang menunjukkan pencapaian dari skill tersebut. Pengalaman kerja pada bidang tertentu juga dapat dianggap sebagai hard skill, misalnya berpengalaman 1 tahun melakukan pengemasan produk.

 

Contoh Hard Skill Dalam CV

Hard skill berhubungan dengan kemampuan teknis seseorang dan membutuhkan pengetahuan khusus untuk mendapatkannya. Beberapa contoh hard skill yang bisa kamu cantumkan dalam CV adalah sebagai berikut:

  1. Kualifikasi akademik: Mengolah data statistik dengan SPSS dan R-Software, Menggunakan software akuntansi, dan lain-lain
  2. Kemampuan berbahasa: Bahasa Inggris dengan Skor TOEFL 500, Bahasa Korea dengan pengalaman 2 tahun pertukaran pelajar di Korea Selatan, dan lain-lain
  3. Kemampuan bidang industry: Sampling dan Pemeriksaan Raw Material, Pengemasan Produk, dan lain-lain
  4. Kemampuan Coding: HTML & CSS, Java, Python, dan lain-lain
  5. Skill Komputer: MS Office, Photoshop, Adobe Premiere, dan lain-lain
  6. Skill yang didapatkan dari pelatihan: SEO Marketing, Facebook Ads, dan lain-lain
  7. Skill yang didapatkan dari pengalaman: Proofreading, Kecepatan Mengetik 80 Kata Per Menit, dan lain-lain

Menurut reed.co.uk, kemampuan berbahasa asing termasuk kategori hard skill, tidak diklasifikasikan sebagai soft skill. Untuk lebih jelasnya silahkan baca artikel Perbedaan Hard Skill dan Soft Skill.

 

Penulisan Hard Skill Dalam CV

Penulisan hard skill dalam CV sebaiknya dilengkapi dengan tingkat penguasaan agar rekruter mendapatkan gambaran yang jelas tentang kualifikasi kandidat. Gambarkan tingkat penguasaan dengan level-level tertentu. Hindari menggunakan diagram batang (progress bar) yang diisi penuh karena dapat menimbulkan misiterpretasi HR bahwa kandidat menguasai 100% keahlian. Contoh penulisan hard skill adalah seperti di bawah ini:

1. Hard Skill Akuntansi
  • Data Analysis : Excellence
  • Software MYOB : Advance
  • Software SISCOM : Intermediate
  • MS Excel : Advance
2. Hard Skill Customer Service Officer
  • Bahasa Indonesia : Fluent
  • English : Proficient
  • Chinese : Beginner
  • Arabic : Intermediate
  • MS Office (Word & Excel) : Intermediate
3. Hard Skill Digital Marketing
  • Content Creating : Advance
  • Search Engine Optimization : Beginner
  • IG Marketing : Excellence
  • Photoshop : Advance
  • Copywriting : Intermediate
4. Hard Skill Content Writer
  • Fluent in Bahasa Indonesia
  • Proficient in Writing an English Article
  • 80 WPM (Words per Minutes) of Typing
  • Intermediate Skill in Copywriting
  • Advance Skill in Wordpress and Joomla
5. Hard Skill Quality Control Industri Farmasi
  • Sampling dan Pemeriksaan Raw Material : Mahir
  • Sampling dan Pemeriksaan Produk : Menengah
  • Pemantauan Sanitasi dan Hegienitas : Menengah
  • Pemeriksaan Air dan Limbah : Mahir
  • Pemeriksaan Sampel dan Bahan Baku Alternatif : Pemula

Atau jika kamu memang ingin menuliskan hard skill dalam bentuk progress bar, bisa dilakukan seperti contoh di bawah ini:

6. Hard Skill Front-End Web Developer

Skill

HTML & CSS
Bootstrap Framework
Media Queries
JQuery
Wordpress

Dari sekian contoh hard skill yang dapat kamu cantumkan dalam CV, ada satu hal penting yang harus kamu perhatikan. Pastikan semua hard skill yang ditulis relevan dengan kriteria yang diminta pada informasi lowongan kerja. Hindari penulisan hard skill yang tidak berhubungan dengan deskripsi pekerjaan yang kamu lamar

 

Kesimpulan

Pada artikel di atas telah diberikan 6 contoh hard skill dalam CV dan cara menuliskannya dengan benar. Hard skill merupakan bagian penting yang wajib ditulis dalam CV. Karena akan sangat berpengaruh terhadap proses diterima atau tidaknya suatu kandidat ketika melamar kerja. Hard skill inilah yang menjadi pertimbangan apakah seorang kandidat memiliki kompetensi yang sesuai dengan yang dibutuhkan oleh perusahaan. Oleh karena itu perlu kamu tahu cara menuliskannya dengan benar dan menyajikannya dalam CV yang baik.

Untuk menyusun CV yang baik kamu bisa gunakan template pembuatan CV di internet. Seperti CV Maker dari makinmahir.id yang akan membantumu membuat CV dengan format penulisan standar HR. Untuk memperbesar peluangmu untuk dipanggil wawancara, optimalkan juga penulisan CVmu di KelasSiapKerja Mahir Bikin CV yang akan dibimbing langsung oleh HR Rekruter.

Blog Lainnya

Kirim Komentar

Home
Assessment
Curriculum Vitae
Kelas
Akun